Monday, July 3, 2017

Tekwan itu Apa Sih?

42 comments

Tekwan itu Apa sih?

Tekwan adalah khas makanan dari daerah Palembang. Kuliner yang bernama tekwan ini berbahan daging ikan dan tepung kanji. Yang dibuat menjadi bulatan kecil-kecil. Cara menikmatinya yaitu disiram dengan kuah yang dibuat dari kaldu udang dengan potongan bengkoang yang diiris memanjang sepanjang lidi korek api, serta ada tambahan jamur kuping, taburan bawang goreng, irisan daun seledri juga taburan emping atau kerupuk ikan dan akan lebih nikmat bila dimakan selagi hangat sambil ngobrol sama teman, itu sebabnya kuliner ini diberi nama "tekwan" hehe ....

Tekwan itu apa sih?

Menurut cerita ibunda arti dari kata "Tekwan" adalah singkatan dari kata "berkotek samo kawan" yang dalam bahasa Indonesianya "ngobrol dengan teman" benar atau tidaknya ya itu yang sering dikatakan orang-orang terdahulu.

Apalah arti sebuah nama yang pasti tekwan adalah nama makanan khas Palembang selain dari empek-empek, lakso, model, martabak telok pokoknya banyak banget kuliner yang khas dari Palembang. Rata-rata berbahan ikan karena Palembang juga terkenal dengan Sungai Musi-nya yang kaya akan hasil ikannya.

Nah buat sahabatku yang sempat bertanya-tanya "tekwan itu apa sih? Jadi nggk penasaran atau bingung lagi ya kenapa disebut dengan tekwan.

Nah supaya lebih jelas dan mendapat jawaban dari pertanyaan tekwan itu apa sih? Maya akan berbagi resep cara membuat tekwan. Tenang sahabatku cara buatnya gampang banget kok. Buat yang nggk mau ribet membuat tekwan bisa beli yang sudah jadi ya. Atau bisa juga beli tekwan yang kering biasanya di jual di toko oleh-oleh khas makanan Palembang sudah lengkap dikemas dengan bumbunya juga. Tapi beda rasa dengan buatan sendiri tentunya.

Buat menjawab pertanyaan tekwan itu apa sih? Yuk simak resep tekwan ala Maya ....

Bahan-bahan :

Daging ikan tanpa tulang lk 500 grm (biasanya Maya pakai ikan tenggiri) digiling halus, biar praktis digiling ditukang giling daging di pasar kalau tidak ada alatnya.

Tepung kanji lk 150 gram (Maya pakai sagu tani, di toko bahan kue banyak)

Telur 1-2 butir

Garam dan lada secukupnya

3-5 siung bawang putih cincang halus

satu ruas jari jahe di memarkan

300-500 grm udang dikerat bagian punggungnya dan buang kulitnya (kulitnya bisa dibersihkan lalu direbus untuk mendapatkan air kaldu udang sebelum kulit udang dibuang)

250 grm bengkoang potong memanjang kira-kira sepanjang lidi korek api

5-10 lembar jamur kuping (jamur kuping kering direndam dulu sebelum dimasak) sobek-sobek

20-25 lembar sedap malam (direndam dulu ya)

Soun secukupnya

cuka botol bila suka dan gula putih secukupnya

Daun seledri, bawang goreng dan timun dicincang kasar untuk taburan

Cara membuatnya :

1. Campurkan ikan dan tepung kanji, telur, garam dan lada. Aduk rata kemudian bentuk bulat agak pipih kira-kira sebesar ibu jari, lakukan hingga adonan habis.

2. Didihkan air dalam panci, kemudian rebus bulatan-bulatan tadi hingga matang atau mengapung dan sisihkan.

3. Sekarang kita buat kuahnya ya... Tumis bawang putih cincang dan jahe hingga harum. Masukkan udang masak hingga berubah warna.

4. Tuangkan air (akan lebih nikmat lagi bila menggunakan air kaldu, yang dibuat dari rebusan kulit udang tadi) tunggu hingga mendidih.

5. Kemudian masukkan cuka, gula, garam dan lada bubuk.

6. Jangan lupa ya, masukkan pula bulatan-bulatan tekwan tadi, bengkuang, jamur kuping, sedap malam masak hingga matang dan mati kompornya.

7. Untuk penyajiannya .... Letakkan dalam mangkuk saji soun yang sudah direndam tambahkan tekwan serta kuahnya, taburi irisan daun seledri dan bawang goreng. Tekwan siap di santap. Tambah kecap saat menikmatinya juga boleh dan ada juga yang menambahkan cuka empek-empek, wah seru deh pokoknya hehe ....

Oh ya jangan lupa ajak kawan-kawan untuk menikmatinya, sesuai dengan namanya kan? Tekwan itu apa sih? Berkotek samo kawan hehe ....
Gampangkan buatnya kasih sambal biar tambah membara rasanya hehe ....

Ok sahabat ku selamat mencoba ya semoga berhasil dan salam santunku selalu.

If You Enjoyed This, Take 5 Seconds To Share It

42 comments:

  1. Jadi laper nih bu :)

    Wah, namanya sangat filosofis...
    kongkow dg teman... keren ...

    Belum pernah satu kalipun nyicipin makanan itu bu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ... Itu cerita dari simbok

      Boleh dicoba resepnya Mas Darsono atau mampir di kedai makanan khas Palembang biasanya ada satu grup dg empek-empek

      Delete
    2. Bolehlah lempar ke Jogja biar lebih abdol.

      Delete
    3. nah kalau Jogja biasanya Maya dapat gudeg dengan ayam bakarnya hehe ....

      Delete
    4. Alhamdulillah kemarin kepasar nemu makanan ini. Rasanya gurih nikmat. Kalau gudeg kan manis manis gitu.

      Delete
  2. denger kata berkotek jadi inget lagu jaman anak2 :D

    dulu punya temen kerja yang orang palembang, sering bikinin tekwan tapi ga sekomplit ini (seadanya bahan kayaknya) tanpa jamur, udang tapi tetep enak ya teeh :) awal2nya ngira mirip lontong kari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya lagu tek kotek ayam bertelur gitukan ....

      Ya ini versi lengkapnya, boleh divariasikan utk mendapatkan yg sesuai dg selera kita, tp ya nggk asli lagi namonyo hehe

      Delete
  3. Hampir dua kali aku baca postingan ini, habis baca aku kok lupa lagi ya.?


    Tekwan itu apa sih?

    Hehe


    Ya aku pernah di kasih makanan tradisional ini dari tetangga kos, waktu itu dia bikin tekwan sendiri dikos-kosan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo baru hampir berarti belum mas, mungkin tadi salah alamat bukan blog Maya, blog tetangga beda postinggn jadi bukan lupa namanya emang blm baca hehe ...

      Enak dong ada yg suka kasih, bisa makan gratis Maya jg mau kalau ada yg kasih πŸ˜€ gratis

      Delete
  4. Ngobrol bersama kawan, makan tekwan. Sungguh nikmat sekali. Sepertinya saya pernah makan kuliner semacam ini, yang berbahan daging ikan dan tepung kanji.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, makan tekwan paling asyik kalau tidak sendirian maksudnya ya gitu makan tekwan sambil ngobrol dengan kawan, tak terasa ambil satu satu alias "take one" hehe ...
      mungkin sdh pernah karena kuliner jenis ini cukup di kenal setelah empek-empek

      Delete
    2. lebih asek lagi jika kawan yang bayarin, alis gratis terus boleh minta tambah semangkok lagi :D

      Delete
    3. itu sih Maya juga mau sekalian dibungkus bawa pulang hehe ...

      Delete
  5. selain ikan tenggiri, tekwan bisa pke ikan apa lagi ya mbak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikan gabus, ikan teri nasi ikan apa aja boleh, cuma sebaiknya ikan yang berdaging tebal agar lebih mudah memisahkan durinya

      Delete
  6. Kalau empek-empek saya sudah pernah coba, yang belum ya ini yang lagi diterangkan disini, tekwan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain deh mbak, biar tahu rasanya hehe

      Delete
    2. disini gak ada, mba maya!
      itu masalahnyaa..ups!

      Delete
  7. Tekwan saya suka juga. Sudah beberapa kali icip icip Tekwan di rumah temen temen yang bahkan bukan orang Plembang. Seru aja soalnya ada konten sayuran di dalamnya. dan disajkan panas panas dnegan sambel. wowwwwwwwwwwww

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tekwan cukup dikenal oleh banyak orang tak terkecuali mereka yg bukan suku Palembang sama seperti empek-empek πŸ˜€

      Delete
  8. Nama makanannya sangat unik. Tekwan, berkotek samo kawan hehehhe. Boleh dicoba nih resepnya masih penasaran dengan rasanya heheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya gitu katanya, tapi benar tdknya nggk tahu
      boleh resepnya dicoba semoga berhasil

      Delete
  9. awalnya sayapikir TEKWAN itu artinya yang MELETEK pasti NGELAWAN, tapi rupanya bukan itu maksudnya ya neng?

    ReplyDelete
    Replies
    1. πŸ˜€bukan,
      tapi ngobrol dengan kawan
      begitu mang Lembu

      Delete
  10. Kemaren malam baru saja coba tekwan dan pempek. Karena penasaran akhirnya keduanya saya beli biar tau perbedaannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya jadi bukan cerita ya sudah tahu rasanya, "mak mano lemak nian yo?" hehe ..,

      Delete
  11. TEKWAN ...pernah makan waktu dari padang pas singgah dipalembang...memang makanan khas palembang yaa!! karena saat itu lapar jadi dimakan saja pas tahu namanya juga dari orang2 sekitar..aku kira BAKWAN eeehh!! yang benar TAIWAN uuuppss!! maaf TEKWAN Heeeheee!!! yaa!! baru sekali makan & belum pernah coba lagi sampai sekarang..���� habis nggak ada yang ngasih...Haaahaaa! PA ..����

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kuliner khas Palembang, sudah menjadi ungkapan loh "belum menginjak bumi Palembang rasonyo kalo idak makan empek-empek samo tekwan" hehe ...

      Delete
    2. Mas satrio belum minum obat?

      Delete
  12. hahahah, tekwan itu , makanan pavorit setelah pempek. :p mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iya biasanya kalau suka dengan empek-empek suka juga dengan tekwan

      Delete
    2. kenyal-kenyal, apalagi pedas. mbak lebaran kemarin bikin nggak ? :)

      Delete
  13. Saya kira tekwan itu temennya bakwan, ternyata beda yah neng, hehe...

    ReplyDelete
  14. awalnya tau tekwan dari tetangga, terus mulai beli tekwan di resto, enak sih, tapi kalau masak tekwan kok ya grogi kalau salah langkah :D

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah, mampir kesini jadi tahu pengalaman baru tentang makanan tekwan

    ReplyDelete
  16. Selain empek-empek, ternyata makanan has Palembang juga ada yg bernama tekwan, ya.
    Jadi penasaran sama tekwan. Soalnya di Surabaya sini yg aku tahu baru ada empek2.

    ReplyDelete
  17. Wah jadi ngiler.. tapi koq mirip2 bakso yah buletannya....

    ReplyDelete
  18. Oalaahhh aku kira tekwan itu salah satu chinese food hehehe ternyata dari palembang toh mba.. πŸ˜‚

    ReplyDelete
  19. Ya ada kesan kearah chinese food ya sekilas dari namanya hehe
    ini khas kuliner Palembang say ..,
    cobain ya enak loh nggk kalah dg chinese food haha ....

    ReplyDelete
  20. trmksih bnyk infonya kawan sangat bermanfaat sekali. klu ada waktu bolehlah brkunjung heheheh

    ReplyDelete
  21. Berasa laper nie mbak Maya....boleh nie saya coba buat...mumpung br banyak waktu luang :)

    ReplyDelete
  22. Heemmm, pasti yummii banget ini mah Mba. Aku juga suka tekwan model, ada resep dari Mba jd pengen coba buat. Makasih mba buat sharenya hehe

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kehadirannya di blog Maya salam hangat dan persahabatan selalu