Thursday, April 13, 2017

Susah Nggak Ngeluh Neng!

27 comments

"Allahumma soyiban nafi'an." Hujan turun sejak semalam hingga pagi ini masih setia rinainya. Bersama secangkir kopi hitam menikmati pagi yang dingin. Saya mulai merangkum aksara yang sempat tercecer semalam.

Sesekali lewat di depan rumah generasi penerus bangsa dengan seragam kebanggaan merah putih. Meski hujan tampak mereka tetap semangat walau harus menerobos titik air yang turun dari atap persada. Ada yang menggunakan payung warna-warni. Ada yang cukup memakai pelindung topi dan jaket parasut. Ada juga yang siap dengan kostum olah raganya, mungkin hari ini ada mata pelajarannya olahraga ya?. Begitulah pemandangan di awal hari ini.

Mengeluh hal yang sangat ringan rasanya karenanya sangat banyak orang yang senang melakukannya, bahkan tanpa disadari keluhan meluncur begitu saja. Ya maksud saya tidak sadar ternyata telah mengeluarkan keluhan.

Masa sih? Iya karena waktu saya tanya, "kamu mengeluh lagi?" Dia jawab, "nggak kok." Tuhkan dia nggk ngerasa kalau dia baru saja mengeluh.

Saya sering dengar ya keluhan dari teman-teman sejawat saya, yaitu ibu-ibu. Yang dikeluhkan ya seputar anak-anak yang bandel atau anak-anak yang rewel. Tentang harga kebutuhan pokok yang kian hari kian melambung saja. Pokoknya mereka bilang, "susah nggk ngeluh neng ..."

Keluhan yang muncul karena situasi yang memang sering dihadapi. Anehnya hari ini mengeluh, besok mengeluh lagi. Keluhan yang itu-itu saja. Kok nggk kepikiran setelah mengeluh menemukan solusi gitu. Apa mungkin sudah menjadi hoby atau suatu yang dibiasa-biasakan lalu menjadi kebiasaan. Entahlah! Yang pasti itu terus berlangsung.

Maksud saya setelah mengeluh di pasar misalnya, "cabe mahal" terus sampai rumah nanam cabe gitu, kan keluhannya memberi jalan keluar. Meski cabe tak langsung tumbuh dan berbuah setidaknya ada harapan. Suatu saat berbuah dan bisa di petik cabenya, kan lumayan hehe ....

Kalau begitu jangan biasakan mengeluh. Jangan sampai mengeluh jadi kebiasaan karena tidak menghasilkan solusi. Teman-teman sejawat saya yang suka mengeluh semoga di bukakan cara berpikirnya yang berbeda dari mengeluh. Kayaknya nggk dapat solusi dengan mengeluh. Dan saya tidak mendengar lagi kata-kata, "susah nggk ngeluh neng ..." Gitu yang saya sering dengar. Saya jadi ketawa nih.

Coba lihat tanaman cabe ini. Hanya ditanam di sudut pekarangan bisa berbuah juga kan? Memang tidak banyak, tapi lumayanlah bisa bikin pedas juga. Jadi kepikiran "coba kalau tanamnya banyak, mungkin bisa jadi saudagar cabe hehe ..."

Lha sampean nggk ngeluh cabe mahal? Nggk ... Karena memang tidak suka pedas, jadi nggk ikut ngeluh karena cabe mahal, kayaknya sih gitu.

Ngomong-ngomong cabe mahal, semoga yang punya kebun cabe bisa lebih sejahtera hidupnya. Kayaknya tulisan saya ini nggk penting ya. Ya udah lebih baik saya sudahi saja, kopi juga sudah tuntas nih! Makin nggk jelas jadinya, tapi sayang juga kalau di hapus ya udah di posin aja, lumayan buat catatan mayaku. Simpan di blog ah ...

Beranda pagi, Kamis 13 April 2017

If You Enjoyed This, Take 5 Seconds To Share It

27 comments:

  1. Begitukah hidup harus di tempuh dengan iklas, walaupun keadaan berbalik tetap harus berjuang demi masa depan yang cerah, tetap semangat generasi penerus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tunas bangsa yang kelak akan menjadi pewaris harus tetap semangat walau kadang harus berpanas-panasan dan hujan-hujanan

      Delete
  2. amin, eh tapi gimna nih saya ga ada kebun cabe nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe silahkan pak nyangkul dulu di pekarangannya,

      Delete
  3. iya bener mbak, kadang kita suka gak menyadarinya kalo hampir setiap hari manusia itu selalu berkeluh kesah, walaupun kadang kalo ditanya suka beralasan "gak ngeluh sih" cuma... Bilang gak ngeluh tapi ada kata cumanya, pada bae itu mah hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya gitu pinter ngeles, nggk kerasa ya sangking mudahnya

      Delete
  4. yang bikin lucu kadang sebenarnya kita sendiri tahu solusi untuk mengatasi keluh kesah kita itu, cuma ya itu tadi hanya sebatas tahu tapi dia mau mengerjakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu poinnya, tahu hanya saja pengerjaannya
      begitulah kebiasaan fokus di masalah hehe

      Delete
  5. Kalau menurut saya berkeluh kesah boleh-boleh saja asal jangan di depan orang lain, cukup dalam hati aja, jadi hanya kita sendiri yang tahu.. hhehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, jadi bukan bisik-bisik tetangga ya mang
      Bisik-bisik hati wae lah
      Apa tak kasih tahu ya ke teman sejawat saya

      Delete
    2. kalau bisik-bisik tetangga sih enaknya di nyanyiin tuh mbak,.. saya juga suka denger lagu ntu mah, hehe..

      Delete
    3. ya saya juga pernah dengar di kondangan mang organ tunggal

      Delete
  6. semua orang pasti pernah mengalami keluh kesah ya mbak, salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya betul, berjenaan dengan hal ini saya pernah baca, "sesungguhnya manusia itu sll berkeluh kesah"

      ok salam kenal juga mas

      Delete
  7. Sy ngeluhnya di blog aja Mbak Maya....jd ngeluh yang tertata...habisnya ngeluhnya ditulis dulu....heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, ketahuan deh ngaku sendiri ya, saya nggk perlu tanya kalau gitu hehe

      Delete
  8. 4. Jadi ya begitulah kaka, sifat manusia memang ber-macam2, ada yang begini dan ada yang begitu, tinggal kitanya sendiri aja yang....

    Eh ntar dulu kaka, ini.. ini sudah beda ya postingannya?? Waduh ma'af ya kaka tadi aku gk liat judulnya.. kirain masih yang kemarin, lagian kaka sih cepet banget ganti postnya, hehe..

    #Pas lagi rugi atau untungnya sedikit dianya ngoceh, mengeluh dll.. tapi pas dapet untung eh dia diem. Mengeluh melulu terus kapan mau bersyukurnya?
    Di kasih hujan katanya hujan terus, di kasih kemarau katanya kepanasan.. Huh dasar manusia, mengeluh aja bisanya. Untungnya kita bukan manusia ya kakaa..? Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, baru bangun tidur ya? Iya nih edisi dibuang sayang cuma ngetik iseng sambil menikmati kopi hitam tadi pagi

      Sampai-sampai ada yang bilang, susah nggk ngeluh neng
      ya begitu jadinya
      antara untung dan rugi kolaborasi yang harmonis

      lha kalau bukan manusia, terus apa? hehe

      Delete
  9. Kalau ada 500 polybag bisa jadi obat keluhan tu mbak. Sarang duit malah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu yang sempat aku pikirkan, hehe
      satu polybag aja udah lumayan buat makan tahu
      lha kalau 500 bisa kipas-kipas pake rupiah

      Delete
  10. Walna urusan cabe ini nggak ngeluh Mbak. LAma2 aku ngeluh juga sampai desaku harga cabe set merah sampai 120 ribu. Ngeriiii, padahal aku jual makanan nggak naikin harga. ALhasil kusikapi dengan hemat cabe waktu masak. Saat ada pembeli kugecek in langsung. Nyoss na biar awet pedasss

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini yang cerdas, tanpa keluhan muncul tips kreatifnya
      pedas itu banyak penggemarnya ya
      aku takut pedas mbak Wahyu

      Delete
  11. mengeluh itu pekerjaan paling enak dan mudah, tapi yah itu gak ada efek atau faedahnya sama sekali. Mending lakukan hal walaupun kecil tapi bermanfaat dan berguna

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantaff nih, menyimpan keluhan dan melahirkan solusi
      keren mas

      Delete
  12. Kalau mengeluhnya dilampiaskan dengan menanam cabe di lahan 2 hektar ok juga Mbak... xixiixiixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, betul tuh bisa panen rupiah deh

      Delete
  13. mengeluh bukan solusi dan bukan respon yang baik. lebih baik belajar dari kejadian yang akan menjadi bahan keluhan denganenciptakan solusi terbaik

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kehadirannya di blog Maya salam hangat dan persahabatan selalu