Monday, December 19, 2016

Wahai Orang-orang yang Mabuk

3 comments
Bismillah,
ini adalah catatan admin,
mohon maaf lahir batin, terima kasih sudah berkenan hadir dan membaca, semoga ada manfaatnya, salam santunku untuk sahabat maya ku.

PESAN SYEKH ABDUL QADIR JAILANI TENTANG CINTA

“Aduhai engkau yang mengaku mencintai Allah ‘Azza wa Jalla, namun masih juga mencintai lainnya!"

Dia-lah yang jernih dan selainnya adalah keruh. Apabila engkau mengeruhkan kejernihan itu dengan mencintai selain-Nya, maka Dia akan membuatmu sedih.

Allah Ta’alla akan melakukan seperti yang dilakukan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Yakub Allaihissallam.

Ketika keduanya cenderung kepada anak mereka masing-masing, Dia lantas menguji dengan anak yang mereka cintai itu.

Demikian pula terhadap nabi kita, Muhammad Shallahuallaihiwassallam. Ketika beliau cenderung kepada kedua cucunya, Hasan dan Husein, kemudian Jibril datang dan bertanya kepada beliau, “Apakah engkau mencintai mereka?”

Maka beliau menjawab, “Ya!”

Lalu, Malaikat Jibril berkata, “Salah seorang dari mereka akan diracuni. Dan yang lainnya akan dibunuh.”

Maka saat itu, beliau mengeluarkan Hasan dan Husein dari hatinya dan mengosongkannya hanya untuk Allah ‘Azza wa Jalla.
Kegembiraan dengan keduanya berubah menjadi kesedihan terhadap mereka.
Allah SWT itu cemburu terhadap hati para nabi, wali, dan hamba-hamba-Nya yang saleh.

Wahai orang-orang yang mencari dunia dengan kemunafikan!
Bukalah tanganmu!
Engkau tidak akan melihat apa-apa di sana.
 Celaka engkau!
Engkau tidak mau bekerja, engkau hanya makan harta orang lain dengan menjual agamamu.
Bekerja adalah perbuatan semua nabi.
Tak seorang pun dari mereka yang tidak bekerja, dan pada akhirnya mereka mengambil imbalan dari makhluk dengan izin Tuhan mereka.
Wahai orang-orang yang mabuk dengan arak dunia, syahwat, dan kepandiran, sebentar lagi kalian akan sadar ketika berada di liang kubur.

---Ceramah Syekh Abdul Qadir Al-Jailani pada 18 Rajab 545 H. Dikutip dari kitab Fath Ar-Rabani wa Al-Faidh Ar-Rahmani---
If You Enjoyed This, Take 5 Seconds To Share It

3 comments:

  1. Semoga kita jauh2 deh dari hal kayak gitu ya. Banyak yg merugikan orang lain, diri sendiri juga

    ReplyDelete
  2. heem benar juga.., buat apa kita melakukan hal yang bisa merusak diri kita sendiri.., ngak ada untungnya tho..

    mendholimi diri sendiri itu ngak baik, lebih baik mendekatkan diri kepada Allah S.W.T

    ReplyDelete
  3. Semoga saja aku tak kan pernah mengulangi perbuatanku yang dulu. Mabuk.
    Meski aku bukan pemabuk, tapi aku pernah juga mabuk. Hehehe jujur.

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kehadirannya di blog Maya salam hangat dan persahabatan selalu